Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023

Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023 - Pada Renungan Harian Katolik hari ini Jumat 27 Januari 2023 dalam liturgi Gereja Katolik Tahun A/I 2023 merupakan Peringatan St. Angela Merici dengan warna Liturgi Hijau.

Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023,Renungan Katolik Jumat 27 Januari 2023,Bacaan Jumat 27 Januari 2023 Katolik,Bacaan Liturgi Jumat 27 Januari 2023,Bacaan Katolik Jumat 27 Januari 2023,Bacaan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023,Katolik Renungan Harian Jumat 27 Januari 2023,Renungan Pagi Katolik Jumat 27 Januari 2023,Khotbah Katolik Jumat 27 Januari 2023,Bacaan Misa Jumat 27 Januari 2023,Homili Katolik Jumat 27 Januari 2023,Bacaan Liturgi Katolik Jumat 27 Januari 2023,Renungan Katolik Harian Jumat 27 Januari 2023,Liturgi Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023,Bacaan dan Renungan Jumat 27 Januari 2023,Ibadah Katolik Jumat 27 Januari 2023,Renungan Iman Katolik Jumat 27 Januari 2023,Bacaan Misa Harian Jumat 27 Januari 2023,Bacaan Injil Jumat 27 Januari 2023,Doa Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023,Doa Katolik Jumat 27 Januari 2023
Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023

Renungan Katolik Jumat 27 Januari 2023

Berikut ini adalah daftar bacaan dan Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023 dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023
Bacaan Pertama Ibrani 10:32-39
Mazmur Tanggapan Mzm. 37:3-4,5-6,23-24,39-40
Bait Pengantar Injil Alleluya
Bacaan Injil Markus 4:26-34

Renungan Harian Katolik 27 Januari 2023

Adapun Bacaan dan Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023 adalah sebagai berikut.

Bacaan Pertama Ibrani 10:32-39

"Kalian telah menderita banyak, sebab itu janganlah melepaskan kepercayaanmu."

Saudara-saudara, ingatlah akan masa yang lalu. Sesudah kamu menerima terang, kamu banyak menderita karena kamu harus bertahan dalam perjuangan yang berat, baik waktu kamu dijadikan tontonan oleh cercaan dan penderitaan, maupun waktu kamu mengambil bagian dalam penderitaan mereka yang diperlakukan sedemikian.

Memang kamu telah turut mengambil bagian dalam penderitaan orang-orang hukuman, dan ketika hartamu dirampas, kamu menerima hal itu dengan sukacita, sebab kamu tahu, bahwa kamu memiliki harta yang lebih baik dan yang lebih langgeng sifatnya.

Sebab itu janganlah melepaskan kepercayaanmu, karena besarlah upah yang menantinya. Kamu sungguh memerlukan ketekunan, supaya sesudah kamu melakukan kehendak Allah, kamu memperoleh apa yang dijanjikan itu.

Sebab dalam Alkitab tertulis: "Sedikit, atau bahkan sangat sedikit waktu lagi, Dia yang ditetapkan untuk datang itu akan tiba tanpa menangguhkan kedatangan-Nya.

Tetapi orang-Ku yang benar akan hidup oleh iman, dan apabila ia mengundurkan diri, Aku tidak berkenan lagi kepadanya."

Tetapi kita bukanlah orang-orang yang mengundurkan diri dan akan binasa! Sebaliknya: Kita ini orang-orang yang percaya dan yang beroleh hidup.

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan Mzm. 37:3-4,5-6,23-24,39-40

Ref. Orang-orang benar akan diselamatkan oleh Tuhan.

1. Percayalah kepada Tuhan dan lakukanlah yang baik, diamlah di negeri dan berlakulah setia; bergembiralah karena Tuhan; maka Ia akan memenuhi keinginan hatimu!

2. Serahkanlah hidupmu kepada Tuhan dan percayalah pada-Nya, maka Ia akan bertindak; Ia akan memunculkan kebenaranmu seperti terang, dan menampilkan hakmu seperti siang.

3. Tuhan menetapkan langkah-langkah orang yang hidupnya berkenan kepada-Nya. Kalaupun ia jatuh, tidaklah sampai binasa, sebab Tuhan menopang tangannya.

4. Orang-orang benar akan diselamatkan oleh Tuhan; Dialah tempat perlindungan mereka pada waktu kesesakan; Tuhan menolong dan meluputkan mereka dari tangan orang-orang fasik. Tuhan menyelamatkan mereka, sebab mereka berlindung pada-Nya.

Bait Pengantar Injil Alleluya

Ref. Alleluya.

Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada kaum sederhana.

Bacaan Injil Markus 4:26-34

"Kerajaan Surga seumpama orang yang menabur benih. Benih itu tumbuh, namun orang itu tidak tahu."

Pada suatu ketika Yesus berkata, "Beginilah halnya Kerajaan Allah: Kerajaan Allah itu seumpama orang yang menaburkan benih di tanah.

Malam hari ia tidur, siang hari ia bangun, dan benih itu mengeluarkan tunas, dan tunas itu makin tinggi! Bagaimana terjadinya, orang itu tidak tahu! Bumi dengan sendirinya mengeluarkan buah, mula-mula tangkai, lalu bulir, kemudian butir-butir yang penuh isi pada bulir itu.

Apabila buah itu sudah cukup masak, orang itu segera menyabit, sebab musim menuai sudah tiba". Yesus berkata lagi, "Dengan apa hendak kita bandingkan Kerajaan Allah itu? Atau dengan perumpamaan manakah kita hendak menggambarkannya? Hal Kerajaan itu seumpama biji sesawi yang ditaburkan di tanah.

Memang biji itu yang paling kecil daripada segala jenis benih yang ada di bumi. Tetapi apabila ditaburkan, ia tumbuh dan menjadi lebih besar daripada segala sayuran yang lain, dan mengeluarkan cabang-cabang yang besar, sehingga burung-burung di udara dapat bersarang dalam rimbunannya".

Dalam banyak perumpamaan semacam itu Yesus memberitakan sabda kepada mereka sesuai dengan pengertian mereka, dan tanpa perumpamaan Ia tidak berkata-kata kepada mereka. Tetapi kepada murid-murid-Nya Ia menguraikan segala sesuatu secara tersendiri.

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023

Seorang petani hanya menanti karena tidak tahu apa yang terjadi sejak benih ditanam sampai berbuah. Itu gambaran tentang Kerajaan Allah yang ditanam dalam diri orang-orang oleh Kristus.

Melalui rahmat-Nya, Kerajaan Allah secara misteri menyebar ke seluruh dunia dan membuahkan “tuaian”. Kemudian Yesus menceritakan “perumpamaan tentang biji sesawi”.

Biji yang sangat kecil, namun biji sesawi itu tumbuh menjadi pohon yang besar, sehingga burung-burung dapat membuat sarang di situ.

Dengan cara serupa, Gereja – Kerajaan Kristus di atas bumi – dimulai secara kecil-kecilan.

Tidak banyak orang yang menjadi para pengikut Kristus yang setia pada masa hidup-Nya; hanya ada beberapa orang Rasul dan perempuan-perempuan yang setia melayani-Nya sejak dari Galilea.

Dari awal yang kelihatan tidak ada apa-apanya, sekecil biji sesawi, namun Gereja tumbuh berkembang seperti sebatang pohon yang besar dan rindang. Di bawah perlindungan dan naungan “pohon” inilah banyak jiwa-jiwa berlindung.

Cara-cara Allah seringkali merupakan suatu kejutan bagi kita dan yang kita butuhkan adalah iman, pengharapan dan kasih, rasa percaya pada hikmat-kebijaksanaan dan kuasa yang datang hanya dari Dia.

Sehingga kita menjadi besar, kokoh-kuat dan berguna bagi orang lain. Apabila kita berbicara sebagai manusia, maka Gereja adalah sebuah mukjizat berkaitan dengan karya Allah.

Apabila sekadar mengandalkan upaya manusia, maka Gereja pun tidak akan bertahan lama. Hal yang sama berlaku bagi kita.

Sekali-kali kita pun membutuhkan lebih daripada sekadar upaya manusia. Allah telah menjamin kita semua bahwa Dia siap dengan pertolongan-Nya.

Doa Penutup

Allah Bapa sumber iman kepercayaan, kami mohon iman akan Sabda-Mu, dan resapkanlah ke dalam lubuk hati kami janji-Mu akan memberi kehidupan, agar kami menjadi orang yang berkenan di hati-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Demikianlah Bacaan dan Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023.

Renungan Harian Katolik.***