Renungan Harian Katolik Senin 21 November 2022

Renungan Harian Katolik Senin 21 November 2022.
Renungan Harian Katolik Senin 21 November 2022

Berikut ini Bacaan dan Renungan Harian Katolik Senin 21 November 2022, Peringatan Wajib Santa Perawan Maria Dipersembahkan kepada Allah. Warna Liturgi Putih. Lengkap Bacaan Pertama, Mazmur Tanggapan, Bait Pengantar Injil serta Bacaan Injil.

Bacaan Pertama: Wahyu 14:1-3,4b-5

Pada dahi mereka tertulis nama Anak Domba dan nama Bapa-Nya.

Aku, Yohanes, melihat. Sungguh, Anak Domba berdiri di bukit Sion dan bersama-sama dengan Dia seratus empat puluh empat ribu orang. Pada dahi mereka itu tertulis nama Anak Domba dan nama Bapa-Nya. Lalu aku mendengar suatu suara dari langit bagaikan desau air bah dan bagaikan deru guruh yang dahsyat.

Dan suara yang kudengar itu bunyinya seperti permainan kecapi. Seratus empat puluh empat ribu orang itu menyanyikan suatu nyanyian baru di hadapan takhta dan di depan keempat makhluk serta tua-tua.

Tidak seorang pun dapat mempelajari nyanyian itu selain keseratus empat puluh empat ribu orang yang telah ditebus dari bumi. Merekalah orang-orang yang mengikuti Anak Domba ke mana saja Ia pergi.

Mereka ditebus dari antara manusia sebagai kurban-kurban sulung bagi Allah dan bagi Anak Domba. Dan di dalam mulut mereka tiada terdapat dusta. Mereka tidak bercela.

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm. 24:1-2,3-4ab,5-6

Ref. Inilah angkatan yang mencari wajah-Mu, ya Tuhan.

  • Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya, jagat dan semua yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkan bumi di atas lautan, dan menegakkannya di atas sungai-sungai.
  • Siapakah yang boleh naik ke gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus? Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan diri kepada penipuan.
  • Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah, penyelamatnya. Itulah angkatan orang-orang yang mencari Tuhan, yang mencari wajah-Mu ya Allah Yakub.

Bait Pengantar Injil: Alleluya

Ref. Alleluya, alleluya

Berjaga-jaga dan bersiap-siaplah, sebab Anak Manusia datang pada saat yang tidak kalian duga.

Bacaan Injil: Lukas 21:1-4

Yesus melihat seorang janda miskin memasukkan dua peser ke dalam peti derma.

Di Bait Allah, tatkala mengangkat muka, Yesus melihat orang-orang kaya memasukkan persembahan mereka ke dalam peti persembahan. Ia melihat juga seorang janda miskin memasukkan dua peser ke dalam peti itu.

Maka Yesus berkata, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya janda miskin itu memberi lebih banyak daripada semua orang itu. Sebab mereka semua memberikan persembahannya dari kelimpahannya, tetapi janda ini memberikan dari kekurangannya, bahkan ia memberikan seluruh nafkahnya.”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Renungan Harian Katolik Senin 21 November 2022

Dalam Injil ini kita mendengar cerita tentang “tungau janda . ” (Sangat membantu untuk mengingat bahwa Injil hari ini merupakan kelanjutan dari Injil hari Sabtu ketika Yesus berada di bait suci dan orang-orang Saduki mengawasi dia dan pengajarannya.) Yesus memperhatikan bahwa orang-orang kaya memasukkan persembahan ke dalam perbendaharaan.

Kemudian dia melihat seorang janda miskin yang memasukkan dua koin kecil ke dalam perbendaharaan. Yesus sangat tersentuh oleh kemurahan hatinya yang penuh kasih. Dia berkomentar: “Wanita malang ini memasukkan lebih banyak ke dalam perbendaharaan daripada yang lainnya! Yang lain memberi dari kelimpahan mereka. Namun, wanita ini menawarkan apa yang dia miliki! ”

Yesus tidak tertarik pada berapa banyak yang orang berikan kepada Gereja, sekolah, dan organisasi lain . Yesus mencari kemurahan hati, bukan sekadar “kemurahan hati dompet. Dibandingkan dengan donatur lain, pemberian janda ini terbilang murah.

Namun, sedikit yang dia berikan berasal dari “keinginannya . Dia berjuang untuk memenuhi kebutuhan, namun dia dengan bebas memberikan “tungau”-nya ke perbendaharaan bait suci. Yesus memuji wanita itu atas kasih dan kemurahan hatinya.

Seringkali, kita yang memiliki lebih banyak yang kita miliki mungkin tidak menghargai kekayaan yang kita miliki: makanan di atas meja, tempat tidur untuk tidur, penghasilan yang cukup untuk “menghidupi kebutuhan” dan orang-orang yang mencintai kita.

Hari ini Yesus memanggil kita dan berkata: “ Bersyukurlah atas 'kekayaan' dalam hidup Anda: makanan di atas meja, atap di atas kepala Anda dan orang-orang yang mengasihi Anda. Dan Yesus juga memanggil kita untuk memperhatikan banyak orang di negara kita dan dunia kita yang tidak memiliki cukup, baik itu makanan, uang, perumahan, atau pekerjaan.

Mungkin hari ini kita dapat berbagi "tungau" kita dengan individu yang kita temui yang mungkin membutuhkan waktu, perhatian, sumber daya, atau perhatian. “Kutu” kita mungkin menjadi berkat yang besar bagi mereka. Dan kita mungkin menemukan bahwa individu ini juga merupakan berkat yang besar bagi kita!

Tahukah Anda bahwa semakin banyak Anda memberi, semakin banyak Anda akan menerima? Banyak orang yang murah hati termasuk janda miskin dalam Injil yang memberikan seluruh mata pencahariannya mengetahui semua ini. Mungkin ini bukan pertama kalinya janda itu menawarkan seluruh mata pencahariannya ke perbendaharaan gereja.

Mungkin dia telah melakukan tindakan kemurahan hati yang luar biasa ini berkali-kali dan berulang kali wanita yang malang namun murah hati ini telah membuktikan bahwa apa pun yang dia berikan dari kemiskinannya akan kembali kepadanya seratus kali lipat.

Anda mungkin bertanya, jika apa yang diberikan wanita malang itu kembali kepadanya berkali-kali. Lalu kenapa dia masih miskin? Ya dia masih miskin menurut pandangan materialistis kita sendiri, tapi dia sebenarnya sangat kaya dalam hal iman dan spiritualitas ini adalah alasan mengapa dia bisa memberikan segalanya termasuk penghasilannya dari mata pencahariannya.

Menjadi miskin secara materi tidak apa-apa selama Anda kaya dalam iman dan spiritualitas. Untuk apa inti dari kekayaan materi yang dapat dengan mudah terbang dari tangan kita kapan saja?

Apakah Anda murah hati seperti wanita malang dalam Injil kita?

Doa Renungan Harian Katolik

Allah Bapa kami yang mahakuasa, kami mohon, jadikanlah kami kaya berkat sabda-Mu, serta bersedia membagikan anugerah budi dan hati kepada sesama demi Yesus Putra-Mu terkasih, yang telah menyerahkan segalanya, agar kami semua merasa bahagia.

Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, sepanjang segala masa. Amin.

Terimakasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Senin 21 November 2022.