Renungan Harian Katolik Selasa 22 November 2022

Renungan Harian Katolik Selasa 22 November 2022.
Renungan Harian Katolik Selasa 22 November 2022

Berikut ini Bacaan dan Renungan Harian Katolik Selasa 22 November 2022, Peringatan Wajib Santa Sesilia. Warna Liturgi Merah.Lengkap Bacaan Pertama, Mazmur Tanggapan, Bait Pengantar Injil serta Bacaan Injil.

Bacaan Pertama: Wahyu 14:14-20

Sudah tiba saatnya untuk menuai sebab tuaian di bumi sudah masak.

Aku, Yohanes, melihat, sesungguhnya ada awan putih. Di atas awan itu duduk seorang seperti Anak Manusia dengan sebuah mahkota emas di kepalanya dan sebilah sabit tajam di tangannya.

Lalu keluarlah seorang malaikat lain dari bait suci. Ia berseru dengan suara nyaring kepada Dia yang duduk di atas awan itu, “Ayunkanlah sabit-Mu itu dan tuailah, karena sudah tiba saatnya untuk menuai, sebab tuaian di bumi sudah masak.”

Maka Dia yang duduk di atas awan itu, mengayunkan sabit-Nya ke atas bumi, dan bumi pun dituailah. Lalu seorang malaikat lain keluar dari bait suci di surga. Ia pun memegang sebilah sabit tajam.

Dan seorang malaikat lain datang dari mezbah. Ia berkuasa atas api, dan ia berseru dengan suara nyaring kepada malaikat yang memegang sabit tajam itu, katanya, “Ayunkanlah sabitmu yang tajam itu dan potonglah buah pohon anggur di bumi karena buahnya sudah masak.”

Lalu malaikat itu mengayunkan sabitnya ke atas bumi, dan memotong buah pohon anggur di bumi dan melemparkannya ke dalam kilangan besar, yaitu murka Allah. Maka buah anggur itu dikilang di luar kota dan dari kilangan itu mengalirlah darah, tingginya sampai ke kekang kuda, dan jauhnya dua ratus mil.

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm. 96:10,11-12,13

Ref. Tuhan datang menghakimi bumi.

  • Katakanlah di antara bangsa-bangsa, “Tuhan itu Raja! Dunia ditegakkan-Nya, tidak akan goyah. Ia akan mengadili bangsa-bangsa dalam kebenaran.”
  • Biarlah langit bersukacita dan bumi bersorak-sorai, biar gemuruhlah laut serta segala isinya! Biarlah beria-ria padang dan segala yang ada di atasnya, dan segala pohon di hutan bersorak-sorai.
  • Biarlah mereka bersukacita di hadapan Tuhan, sebab Ia datang, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan bangsa-bangsa dengan kesetiaan-Nya.

Bait Pengantar Injil: Wahyu 2:10c

Ref. Alleluya, alleluya.

Hendaklah engkau setia sampai mati, sabda Tuhan, dan Aku akan mengurniakan kepadamu mahkota kehidupan.

Bacaan Injil: Lukas 21:5-11

Tidak ada satu batu pun akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain.

Ketika itu beberapa orang berbicara tentang Bait Allah dan mengagumi bangunan yang dihiasi dengan batu indah, dan berbagai macam barang persembahan. Tetapi Yesus berkata kepada mereka, “Akan tiba harinya segala yang kalian lihat di situ diruntuhkan, dan tidak akan ada satu batu pun dibiarkan terletak di atas batu yang lain.”

Lalu murid-murid bertanya, “Guru, bilamanakah hal itu akan terjadi? Dan apakah tandanya, kalau itu akan terjadi?” Jawab Yesus, “Waspadalah, jangan sampai kalian disesatkan.

Sebab banyak orang akan datang dengan memakai nama-Ku, dan berkata, ‘Akulah Dia’ dan ‘Saatnya sudah dekat’. Janganlah kalian mengikuti mereka. Dan bila kalian mendengar kabar tentang perang dan pemberontakan, janganlah kalian terkejut.

Sebab semuanya itu harus terjadi dahulu, tetapi itu tidak berarti kesudahannya akan datang segera.” Kemudian Yesus berkata kepada mereka, “Bangsa akan bangkit melawan bangsa dan kerajaan melawan kerajaan.

Akan terjadi gempa bumi yang dahsyat, dan di berbagai tempat akan ada penyakit sampar dan kelaparan. Dan akan terjadi juga hal-hal yang mengejutkan dan tanda-tanda yang dahsyat dari langit.”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Renungan Harian Katolik Selasa 22 November 2022

Setelah mendengar kata-kata mereka, Yesus membuat pernyataan yang pasti meresahkan para pendengarnya. Dia berkata: “Semua yang Anda lihat di sini, akan tiba saatnya ketika tidak akan ada lagi batu yang tersisa di atas batu yang lain. Semua batu akan dilempar ke bawah.”

Secara alami, murid-muridnya berkata: “Kapan ini akan terjadi? Tanda-tanda apa yang bisa kita cari agar kita siap?” Yesus kemudian memberi tahu murid-muridnya untuk "berhati-hatilah." Ia berkata, ”Banyak orang akan datang dan mencoba menipu Anda, dengan mengatakan 'Akulah dia' atau 'Waktunya telah tiba.'

Namun, jangan ikuti mereka. ” Yesus juga meramalkan “satu bangsa akan bangkit melawan bangsa lain. Dan akan ada gempa bumi, kelaparan, dan wabah penyakit.” Deskripsi Yesus terdengar seperti keadaan dunia kita saat ini. Bangsa-bangsa sedang berperang.

Pria dan wanita kelaparan dan hidup dalam kemiskinan. Setiap hari wanita, pria, dan anak-anak dilecehkan secara fisik, seksual, dan emosional. Banyak orang terbunuh di jalanan. Dan seperti yang kita ketahui, Amerika Serikat tidak terkecuali. Namun kami mengklaim beradab, sebuah "negara dunia pertama."

Hari ini Yesus mendorong kita untuk “mencari apa yang akan bertahan lama,” untuk mencari apa yang baik dan penuh kasih. Jika masing-masing dari kita melakukan ini, kita mungkin mengubah hati kita, negara kita dan mungkin dunia kita.

Apakah Anda takut akan kehancuran dan perang? Tentu saja kita semua memiliki ketakutan ini, kita takut akan perang dan kehancuran karena itu mungkin merupakan tanda akhir zaman. Tapi kenapa takut? Yesus memberitahu kita dalam Injil kita hari ini untuk tidak takut!

Kita adalah manusia dan karena itu wajar bagi kita untuk memiliki ketakutan di hati kita terutama ketika kita melihat kehancuran dan perang di TV. Tetapi kata-kata Yesus lebih kuat daripada gabungan perang dan kehancuran!

Dalam Injil kita untuk hari Selasa ini Yesus menyebutkan tentang kehancuran dan peperangan. Yesus menyebutkan kata-kata ini dalam Injil ratusan tahun yang lalu. Dan apa yang Dia sebutkan saat itu benar-benar terjadi saat ini.

Saat Anda membaca refleksi ini, ada banyak perang dan kehancuran yang sedang berlangsung di banyak bagian dunia. Apakah Anda akan gemetar ketakutan? Tentu saja tidak! Untuk alasan bahwa kita tahu jauh di lubuk hati kita bahwa ada harapan! Dan harapan ini diberikan kepada kita oleh Yesus.

Yesus mengatakan kepada kita untuk tidak takut karena Dia jauh lebih kuat daripada perang dan kehancuran apa pun. Oleh karena itu, yang harus kita lakukan adalah memiliki harapan dan iman kepada Yesus karena ketika kita memiliki Yesus di dalam hati kita, kita tidak perlu takut. Bahkan perang dan bencana yang paling merusak pun tidak akan kami takuti!

Apakah Anda masih memiliki rasa takut di hati Anda? Serahkan semuanya kepada Yesus, biarkan Dia mengambil alih hidup Anda.

Doa Renungan Harian Katolik

Ya Allah, Engkau telah menguatkan Gereja-Mu dengan pelayanan yang mengagumkan melalui Santa Sesilia. Semoga umat-Mu, yang setia kepada perutusan yang telah dipercayakan kepada Gereja-Mu itu, memperoleh kebebasan beragama yang lebih besar dan memberi kesaksian tentang kebenaran di hadapan dunia.

Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Terimakasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Selasa 22 November 2022.