Renungan Harian Katolik Rabu 30 November 2022

Renungan Harian Katolik Rabu 30 November 2022.
Renungan Harian Katolik Rabu 30 November 2022

Berikut ini Bacaan dan Renungan Harian Katolik Rabu 30 November 2022, Pesta Santo Andreas, Rasul. Warna Liturgi Merah. Lengkap Bacaan Pertama, Mazmur Tanggapan, Bait Pengantar Injil, Bacaan Injil dan Doa Harian.

Bacaan Pertama: Roma 10:9-18

Iman timbul dari pendengaran, dan pendengarkan dari firman Allah.

Saudara-saudara, jika kamu mengaku dengan mulut bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hati bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan.

Karena dengan hati orang percaya dan dibenarkan, dan dengan mulut orang mengaku dan diselamatkan. Karena Kitab Suci berkata, “Barangsiapa percaya kepada Dia tidak akan dipermalukan.”

Sebab tidak ada perbedaan antara orang Yahudi dan orang Yunani. Karena, Allah yang satu itu adalah Tuhan semua orang, dan Dia kaya bagi semua orang yang berseru kepada-Nya.

Sebab, barangsiapa berseru kepada nama Tuhan akan diselamatkan. Tetapi bagaimana mereka dapat berseru kepada-Nya, jika mereka tidak percaya kepada Dia? Bagaimana mereka dapat percaya kepada Dia, jika tidak mendengar tentang Dia?

Bagaimana mereka mendengar tentang Dia, jika tidak ada yang memberitakan-Nya? Dan bagaimana mereka dapat memberitakan-Nya, jika tidak diutus? Seperti ada tertulis, “Betapa indahnya kedatangan mereka yang membawa kabar baik.”

Tetapi tidak semua orang telah menerima kabar baik itu. Yesaya sendiri berkata, “Tuhan, siapakah yang percaya kepada pemberitaan kami?” Jadi, iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran dari firman Kristus.

Tetapi aku bertanya: Adakah mereka tidak mendengarnya? Sungguh, mereka telah mendengarnya! “Suara mereka sampai ke seluruh dunia, dan perkataan mereka sampai ke ujung bumi.”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm. 19:2-3,4-5

Ref. Di seluruh bumi bergemalah suara mereka.

  • Langit menceritakan kemuliaan Allah, dan cakrawala memberitakan karya tangan-Nya; hari yang satu mengisahkannya kepada hari yang lain, dan malam yang satu menyampaikan pengetahuannya kepada malam berikut.
  • Meskipun tidak berbicara, dan tidak memperdengarkan suara, namun di seluruh bumi bergaunglah gemanya, dan amanat mereka sampai ke ujung bumi.

Bait Pengantar Injil: Matius 4:19

Ref. Alleluya, alleluya.

Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.

Bacaan Injil: Matius 4:18-22

Ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.

Pada suatu hari, ketika Yesus sedang berjalan menyusur Danau Galilea, Ia melihat dua orang bersaudara, yaitu Simon yang disebut Petrus, dan Andreas, saudaranya. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka itu penjala ikan.

Yesus berkata kepada mereka, “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.” Mereka pun segara meninggalkan jalanya, lalu mengikuti Yesus. Setelah Yesus pergi dari sana, dilihatnya pula dua orang bersaudara,

yaitu Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes saudaranya, bersama ayah mereka, Zebedeus, sedang membereskan jala di dalam perahu. Yesus memanggil mereka, dan mereka segera meninggalkan perahu serta ayahnya, lalu mengikuti Dia.

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Renungan Harian Katolik Rabu 30 November 2022

Dalam bacaan Injil ini, Yesus memanggil murid-murid-Nya yang pertama. Orang-orang ini adalah saudara: Simon, yang juga disebut Petrus, dan saudaranya, Andreas. Yesus sedang berjalan di sepanjang Danau Galilea ketika dia pertama kali melihat saudara-saudara.

Mereka sedang menebarkan jaring ikan ke laut. Memancing adalah profesi dan mata pencaharian mereka. Yesus berkata kepada mereka, ”Mari dan ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala (perempuan dan) laki-laki.” Segera, saudara-saudara meletakkan jala mereka dan mengikuti Yesus.

Saat mereka berjalan, Yesus melihat dua saudara lainnya, Yakobus dan Yohanes. Mereka juga berada di perahu bersama ayah mereka, Zebedeus. Mereka sibuk memperbaiki jaring mereka. Yesus juga memanggil Yakobus dan Yohanes dan mereka juga segera mendayung ke pantai, meninggalkan perahu mereka, jala mereka, dan ayah mereka dan mengikuti Yesus.

Kita bertanya-tanya apakah Yakobus dan Yohanes berbicara dengan ayah mereka tentang keputusan mereka untuk mengikuti Yesus? (Saya berasumsi ayah mereka memiliki James dan Yohanes untuk membantunya mencari nafkah untuk keluarga.) Atau apakah mereka hanya mendayung kembali ke pantai, mengucapkan selamat tinggal padanya, dan melanjutkan perjalanan?

Bagaimana tanggapan Anda saat Yesus memanggil Anda hari ini? Terlebih lagi, Dia akan memanggil kita. Akankah kita terlalu sibuk untuk mendengar panggilannya? Dan jika kita mendengar panggilannya, apakah kita akan mengikuti Dia atau akankah kita membuat alasan? Atau akankah kita dengan sukacita meninggalkan segalanya dan mengikuti Yesus?

Siapa pun yang memanggil nama Anda pasti akan menarik perhatian Anda. Anda akan meregangkan leher Anda untuk mencari orang yang memanggil Anda dengan nama Anda. Mengapa Anda menanggapi? Anda merespons karena alasan sederhana bahwa Anda berasumsi bahwa orang yang memanggil Anda dengan nama Anda mengenal Anda.

Dalam Injil hari ini Yesus menyebut Simon Petrus, Andreas, Yakobus dan Yohanes semuanya nelayan biasa. Apakah mereka mengenal Yesus secara mendalam sebelumnya? Tidak, tetapi Yesus pasti mengenal keempat nelayan itu jika tidak, Dia tidak akan memanggil mereka.

Yesus tahu keberdosaan mereka, kelemahan mereka dan bahkan kurangnya pendidikan mereka Dia tahu namun Dia memanggil mereka. Apa yang dikatakan oleh panggilan para rasul ini kepada kita? Ini memberitahu kita bahwa terlepas dari kekurangan kita apapun kekurangan ini Tuhan masih memanggil kita untuk mengikuti Dia.

Yesus tahu tentang kegagalan dan kelemahan kita, bahkan keberdosaan kita Dia juga tahu; namun Dia masih memanggil kita untuk mengikuti Dia. Dan menjadi mitra-Nya dalam misi-Nya untuk memajukan kabar baik tentang keselamatan kita.

Akankah kita menanggapi panggilan abadi-Nya? Atau apakah kita akan terus duduk diam dan menjadi budak dari dunia material dan fana ini?

Terlepas dari keberdosaan kita, pilihan yang penuh hikmat adalah untuk selalu menanggapi dan menjadi pengikut Yesus.

Doa Renungan Harian Katolik

Allah Bapa yang Mahamulia, Santo Andreas, Rasul-Mu telah menjadi pewarta dan pemimpin Gereja-Mu. Kami mohon dengan rendah hati, semoga ia pun senantiasa mendoakan kami di hadapan-Mu.

Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Terimakasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Rabu 30 November 2022.