Renungan Harian Katolik Minggu 27 November 2022

Renungan Harian Katolik Minggu 27 November 2022.
Renungan Harian Katolik Minggu 27 November 2022

Berikut ini Bacaan dan Renungan Harian Katolik Minggu 27 November 2022, Hari Minggu Adven I. Lengkap Bacaan Pertama, Mazmur Tanggapan, Bacaan Kedua, Bait Pengantar Injil, Bacaan Injil dan Doa Harian.

Bacaan Pertama: Yesaya 2:1-5

Tuhan menghimpun semua bangsa dalam kerajaan Allah yang damai abadi.

Inilah firman yang dinyatakan kepada Yesaya, putera Amos, tentang Yehuda dan Yerusalem, “Pada hari-hari yang terakhir akan terjadilah hal-hal ini: Gunung tempat rumah Tuhan akan berdiri tegak di atas gunung-gunung dan menjulang tinggi di atas bukit-bukit.

Segala bangsa akan berduyun-duyun ke sana, dan banyak suku bangsa akan pergi serta berkata, ‘Mari kita naik ke gunung Tuhan, ke rumah Allah Yakub, supaya Ia mengajar kita tentang jalan-jalan-Nya, dan supaya kita berjalan menempuh jalan itu.

Sebab dari Sion akan keluar pengajaran, dan dari Yerusalem akan keluar sabda Tuhan’. Tuhan akan menjadi hakim antara bangsa-bangsa dan akan menjadi wasit bagi banyak suku bangsa.

Maka mereka akan menempa pedang-pedangnya menjadi mata bajak dan tombak-tombaknya menjadi pisau pemangkas. Bangsa yang satu tidak akan lagi mengangkat pedang terhadap bangsa yang lain, dan mereka tidak akan lagi berlatih perang. Hai kaum keturunan Yakub, mari kita berjalan di dalam terang Tuhan!”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm. 122:1-2,4-5,6-7,8-9

Ref. 'Ku menuju ke altar Allah dengan sukacita.

  • Ku bersukacita waktu orang berkata kepadaku: Mari kita pergi ke rumah Tuhan. Sekarang kaki kami berdiri di gerbangmu, hai Yerusalem.
  • Kepadamu suku-suku berziarah, yakni suku-suku Tuhan, untuk bersyukur pada nama Tuhan sesuai dengan peraturan.
  • Berdoalah agar Yerusalem sejahtera "Damai bagi orang yang mencintai Engkau. "Semoga damai turun atas wilayahmu dan kesentosaan atas purimu."
  • Atas nama saudara dan sahabatku kuucapkan selamat kepadamu. Demi bait Tuhan Allah kita ku- mohonkan bahagia bagimu.

Bacaan Kedua: Roma 13:11-14a

Keselamatan sudah dekat pada kita.

Saudara-saudara, kamu mengetahui keadaan waktu sekarang: Saatnya telah tiba kamu bangun dari tidur. Sebab sekarang ini keselamatan sudah lebih dekat pada kita daripada waktu kita baru mulai percaya. Malam sudah hampir lewat, dan sebentar lagi pagi akan tiba.

Sebab itu marilah kita menanggalkan perbuatan-perbuatan kegelapan, dan mengenakan perlengkapan senjata terang!

Marilah kita hidup dengan sopan, seperti pada siang hari, jangan dalam pesta pora dan kemabukan; jangan dalam percabulan dan hawa nafsu; jangan dalam perselisihan dan iri hati. Tetapi kenakanlah Tuhan Yesus Kristus sebagai perlengkapan senjata terang.

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Bait Pengantar Injil: Mzm 85:8

Ref. Alleluya.

Perlihatkanlah kepada kami kasih setia-Mu, ya Tuhan, dan berilah kami keselamatan yang dari pada-Mu.

Bacaan Injil: Matius 24:37-44

Berjaga-jaga dan siap siagalah!

Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Seperti halnya pada zaman Nuh, demikianlah kelak pada kedatangan Anak Manusia. Pada zaman sebelum air bah itu orang makan dan minum, kawin dan mengawinkan, sampai pada hari Nuh masuk ke dalam bahtera; mereka tidak menyadari apa yang terjadi sampai air bah itu datang dan melenyapkan mereka semua.

Demikian pulalah halnya kelak pada kedatangan Anak Manusia. Pada waktu itu kalau ada dua orang di ladang, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan. Kalau ada dua orang perempuan sedang menggiling gandum, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan.

Oleh karena itu berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu pada hari mana Tuhanmu datang. Tetapi ketahuilah ini: Jika tuan rumah tahu pada waktu mana pencuri datang waktu malam, pastilah ia berjaga-jaga, dan tidak membiarkan rumahnya dibongkar. Sebab itu, hendaklah kamu selalu siap siaga, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu duga.”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Renungan Harian Katolik Minggu 27 November 2022

Pada Bacaan Injil hari ini menceritakan tentang apa yang terjadi pada zaman Nuh. Yesus berkata, ”Mengenai hari atau jam yang tepat, tidak seorang pun akan mengetahuinya, tetapi hanya Allah yang mengetahui waktunya.”

Yesus kemudian memperingatkan orang-orang: “Kedatangan Anak Manusia akan mengulangi apa yang terjadi pada zaman Nuh. Pada hari-hari sebelum air bah, orang-orang makan dan minum, kawin dan kawin, sampai pada hari Nuh memasuki bahtera. Mereka tidak peduli sampai banjir datang dan menghancurkan mereka.”

Yesus kemudian berkata, ”Demikian juga pada kedatangan Anak Manusia.” Dia kemudian memberikan contoh tentang apa yang akan terjadi saat itu: “Dua orang akan berada di ladang; yang satu akan diambil dan yang lain akan ditinggalkan.

Dua wanita akan menggiling makanan mereka; yang satu akan diambil dan yang lain akan ditinggalkan.” Yesus kemudian berhenti dan berkata kepada para pendengar-Nya: “Tetaplah bangun!

Kamu tidak mengetahui hari kedatangan Tuhanmu.” Yesus menambahkan, ”Pastikan akan hal ini, jika pemilik rumah tahu kapan pencuri akan datang, dia akan berjaga-jaga dan bersiap. Anda juga harus siap. Anak Manusia akan datang ketika Anda tidak mengharapkannya.”

Tak satu pun dari kita ketika "waktu kita" akan datang. Mungkin ini adalah berkah! Bacaan ini mengingatkan kita akan tanggung jawab kita: apa yang terjadi pada kita setelah kita mati ditentukan oleh bagaimana kita menjalani hidup kita setiap hari.

Dalam banyak hal, kitalah yang memutuskan seperti apa “akhirat” kita nantinya. Jika kita menjalani kehidupan yang baik, mencintai Tuhan, Yesus, dan Roh dan jika kita berusaha untuk mencintai dan baik setiap hari dan berbagi waktu, karunia, dan bakat kita dengan orang lain, ketika kita mati, kemungkinan besar kita akan masuk surga.

Kita tidak bisa menunggu sampai menit terakhir. Apa pola hidup Anda? Apakah Anda berbagi waktu, bakat, dan perhatian Anda dengan orang lain? Apakah Anda membagikan hadiah dan cinta Anda dengan keluarga Anda, orang-orang yang bekerja dengan Anda, dengan tetangga Anda atau bahkan orang yang tidak Anda kenal? Jika kita memilih untuk melakukan hal-hal ini, setelah kematian kita, kita akan berada di hadirat Allah yang penuh kasih!

Apa artinya tetap terjaga? Itu berarti selalu siap untuk apa pun yang mungkin datang kepada kita. Apakah ini berarti bahwa ketika kita siap, kita akan mampu menangani apa pun yang mungkin datang kepada kita?

Misalnya sebuah tragedi dalam keluarga, apakah kita bisa mengatasinya? Iya dan tidak. Ya kita akan bisa mengatasinya jika kita selalu memiliki hubungan dengan Yesus. Tidak, kita mungkin tidak bisa mengatasinya jika kita tidak terhubung dengan Yesus.

Hari ini adalah hari minggu adven pertama, adven berarti kedatangan atau kedatangan seseorang yang penting dan ini tidak lain adalah Yesus. Oleh karena itu, kita harus bersiap untuk kedatangan-Nya dengan mengintensifkan hubungan kita dengan-Nya. Kita harus menjauhi apa pun yang akan membuat kita berdosa, kita harus lebih mendengarkan Yesus daripada dunia ini.

Jika dunia ini mendikte kita bahwa kita harus siap secara materi untuk kelahiran Yesus yang akan datang. Yesus meminta kita untuk lebih siap secara rohani dengan bertobat dari segala bentuk dosa melalui Sakramen Tobat, dengan mendamaikan diri kita dengan mereka yang telah kita sakiti dan sebagainya. Apa gunanya bagi kita jika kita siap secara materi tetapi kita tidak siap secara rohani?

Ketika kita pergi ke mal, kita akan melihat persiapan duniawi yang tinggi untuk kelahiran Tuhan yang akan datang. Gadget baru sedang dijual, barang-barang material lainnya juga ada untuk menarik kita membelinya. Lampu dan dekorasi Natal terbaik juga akan hadir untuk menarik perhatian kita.

Namun, Yesus mengatakan kepada kita bahwa kita harus tetap terjaga.

Doa Renungan Harian Katolik

Allah Bapa, sumber pengharapan, bantulah kami merindukan kedatangan Kristus, Putra-Mu. Bila Ia tiba dan mengetuk, semoga kami didapati-Nya berjaga dalam doa dan menyambut-Nya dengan gembira.

Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Terimakasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Minggu 27 November 2022.