Renungan Harian Katolik Jumat 25 November 2022

Renungan Harian Katolik Jumat 25 November 2022.
Renungan Harian Katolik Jumat 25 November 2022

Berikut ini Bacaan dan Renungan Harian Katolik Jumat 25 November 2022, Peringatan fakultatif Santa Katarina dr Aleksandria. Warna Liturgi Hijau. Lengkap Bacaan Pertama, Mazmur Tanggapan, Bait Pengantar Injil, Bacaan Injil dan Doa Harian.

Bacaan Pertama: Wahyu 20:1-4,11-21:2

Orang-orang mati dihakimi menurut perbuatan mereka. Aku melihat Yerusalem Baru turun dari surga.

Aku, Yohanes, melihat seorang malaikat turun dari surga memegang anak kunci jurang maut dan sebuah rantai besar di tangannya. Ia menangkap naga, si ular tua, yaitu Iblis dan Setan. Dan ia mengikatnya seribu tahun lamanya, lalu melemparkannya ke dalam jurang maut.

Pintu jurang maut itu kemudian ditutup dan dimeteraikannya, jangan sampai naga itu menyesatkan lagi bangsa-bangsa, sebelum masa seribu tahun itu berakhir. Kemudian naga itu akan dilepaskan untuk sedikit waktu lamanya.

Lalu aku melihat takhta-takhta dan orang-orang yang duduk di atasnya. Kepada mereka diserahkan kuasa untuk menghakimi. Aku juga melihat jiwa mereka yang telah dipenggal kepalanya karena kesaksian tentang Yesus dan karena sabda Allah.

Mereka itu tidak menyembah binatang dan patungnya, dan tidak menerima tanda binatang itu pada dahi dan tangan mereka. Mereka hidup kembali dan memerintah sebagai raja bersama dengan Kristus untuk masa seribu tahun.

Lalu aku melihat sebuah singgasana, putih dan besar, dan aku melihat Dia yang duduk di atasnya. Dari hadapan-Nya lenyaplah bumi dan langit dan tidak ditemukan lagi tempatnya.

Dan aku melihat orang-orang mati, besar dan kecil, berdiri di depan takhta itu. Kemudian semua kitab dibuka. Juga sebuah kitab lain dibuka, yaitu Kitab Kehidupan. Dan orang-orang mati dihakimi menurut perbuatan mereka, berdasarkan apa yang tertulis dalam kitab-kitab itu.

Maka laut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya. Demikian pula maut dan kerajaan maut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya. Dan mereka masing-masing dihakimi menurut perbuatan mereka.

Kemudian maut dan kerajaan maut itu dilemparkan ke dalam lautan api. Itulah kematian yang kedua, yakni lautan api. Dan barangsiapa namanya tidak ditemukan tertulis dalam Kitab Kehidupan, dilemparkan ke dalam lautan api itu.

Lalu aku melihat langit dan bumi yang baru. Langit dan bumi yang pertama telah berlalu, dan laut pun tidak ada lagi. Dan aku, Yohanes, melihat kota kudus, yaitu Yerusalem baru, turun dari surga, dari hadapan Allah, berhias bagaikan mempelai yang berdandan untuk suaminya.

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm. 84:3,4,5-6a,8a

Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan.

  • Jiwaku merana karena merindukan pelataran rumah Tuhan; Jiwa dan ragaku bersorak sorai kepada Allah yang hidup.
  • Bahkan burung pipit mendapat tempat dan burung layang-layang mendapat sebuah sarang, tempat mereka menaruh anak-anaknya, pada mezbah-mezbah-Mu ya Tuhan semesta alam, ya Rajaku dan Allahku.
  • Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti. Berbahagialah para peziarah yang mendapat kekuatan dari pada-Mu. Langkah mereka makin lama makin tinggi.

Bait Pengantar Injil: Lukas 21:28b

Ref. Alleluya, alleluya.

Angkatlah kepalamu, sebab penyelamatanmu sudah dekat.

Bacaan Injil: Lukas 21:29-33

Jika kalian melihat hal-hal itu terjadi, ketahuilah bahwa Kerajaan Allah sudah dekat.

Pada waktu itu Yesus mengemukakan perumpamaan ini kepada murid-murid-Nya, “Perhatikanlah pohon ara atau pohon apa saja. Apabila kalian melihat pohon-pohon itu sudah bertunas, kalian tahu dengan sendirinya, bahwa musim panas sudah dekat.

Demikian pula jika kalian melihat hal-hal itu terjadi, ketahuilah bahwa Kerajaan Allah sudah dekat. Aku berkata kepadamu: Sungguh, angkatan ini takkan berlalu, sebelum semuanya terjadi. Langit dan bumi akan berlalu, tetapi sabda-Ku takkan berlalu.”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Renungan Harian Katolik Jumat 25 November 2022

Pembacaan Injil ini sungguh menenangkan. Yesus memberi tahu murid-murid-Nya perumpamaan tentang pohon ara. Dia menggambarkan siklus alami pohon dari musim semi hingga musim dingin.

Yesus menggunakan metafora alam untuk membantu kita memahami ajaran-Nya. Kami tahu siklus musim dan kami memahami perubahan yang terjadi di setiap musim. Analogi ini memungkinkan kita untuk lebih memahami apa yang Yesus katakan kepada kita.

Yesus memberi tahu murid-murid-Nya bahwa semua yang diciptakan akan berlalu. Namun, kata-katanya tidak akan pernah berlalu . Seperti yang kita ketahui dari pengalaman kita sendiri, hidup dapat berubah dengan cepat. Perubahan itu mungkin positif.

Namun, perubahan juga bisa sulit dan menyakitkan. Seorang anggota keluarga mungkin sakit parah. Masalah keuangan dapat menciptakan kesusahan dan ketakutan yang besar. Mengubah pekerjaan atau pindah ke kota lain bukanlah proses yang mudah. Atau mungkin anak remaja Anda "bergaul" dengan orang yang salah.

Namun, Yesus meyakinkan kita bahwa ada satu kenyataan yang dapat selalu kita andalkan: "Langit dan bumi mungkin tidak berlalu, tetapi kata-kata saya (dan cinta saya) tidak akan pernah berlalu!" Ketika hidup sulit, menyakitkan atau membingungkan, Yesus bersama kita.

Dia mencurahkan kasih, rahmat, dan kekuatan-Nya kepada kita. Dia tidak akan meninggalkan kita! Semoga kita mengingat kata-katanya ketika kita sedang berjuang atau takut atau merasa sendirian . Yesus bersama kita selalu! Semoga kita mempercayai kenyataan yang menakjubkan ini!

Apakah Anda memiliki kesadaran akan kerajaan Allah dalam hidup Anda?

Apa yang banyak dari kita sadari saat ini adalah kerajaan dunia ini. Jadi, kita sangat sibuk mencari nafkah untuk kelangsungan hidup dan kepuasan diri kita sendiri. Kita membiarkan diri kita dimakan oleh budaya ras tikus dunia ini.

Misalnya, di negara-negara lain di mana kehadiran Yesus hampir tidak ada di masyarakat mereka. Begitu mereka menghadapi kegagalan besar dalam hidup mereka, beberapa orang tidak berpikir dua kali untuk bunuh diri.

Mengapa demikian? Mungkin alasan dibalik ini adalah mereka sudah memfokuskan diri pada dunia ini. Setiap aspek kehidupan mereka berputar di sekitar dunia ini. Tidak ada penerangan tentang kehadiran Yesus dalam hidup mereka.

Di sinilah letak bahaya tidak memiliki Tuhan dalam hidup seseorang. Ini seperti selalu akhir zaman setiap kali mereka menghadapi kegagalan/masalah dalam hidup mereka.

Karena itu kami sangat beruntung bahwa kami mengenal Yesus karena kami selalu memiliki benteng harapan ini di mana kami selalu dapat bertahan. Masalah pribadi apa pun yang mungkin kita miliki dan tidak peduli seberapa suram masa depan tampaknya. Kami tetap berharap dan harapan ini selalu diberikan kepada kami oleh Yesus.

Oleh karena itu, marilah kita berbagi karunia Yesus dengan sesama kita, janganlah kita menyimpannya untuk diri kita sendiri.

Doa Renungan Harian Katolik

Ya Allah, melalui Yesus Putra-Mu, Engkau mengingatkan kami para murid-Mu untuk berjaga-jaga dan selalu siap sedia menyongsong kehadiran-Mu yang menyelamatkan. Kami mohon, curahkanlah Roh Kudus-Mu untuk membimbing kami, semoga berkat daya surgawi kami dapat mengabdi Engkau dengan jujur dan setia sebagai pengikut Kristus.

Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Terimakasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Jumat 25 November 2022.