Renungan Harian Katolik Senin 25 Juli 2022

Renungan Harian Katolik Senin 25 Juli 2022 Pesta St. Yakobus Rasul Warna Liturgi Merah. Bacaan Injil: Mat. 20:20-28
Renungan Harian Katolik Senin 25 Juli 2022

Renungan Harian Katolik Senin 25 Juli 2022 Pesta St. Yakobus Rasul Warna Liturgi Merah.

Bacaan Pertama: 2Kor. 4:7-15

Mazmur Tanggapan: Mzm. 126:1-2ab,2cd-3,4-5,6

Bait Pengantar Injil: PS 952

Bacaan Injil: Mat. 20:20-28

{tocify} $title={Daftar isi Bacaan}

Bacaan Pertama: 2Kor. 4:7-15

Saudara-saudara, harta pelayanan sebagai rasul kami miliki dalam bejana tanah liat, supaya nyata bahwa kekuatan yang berlimpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami sendiri.

Dalam segala hal kami ditindas, namun tidak terhimpit; kami habis akal, namun tidak putus asa; kami dianiaya, namun tidak ditinggalkan sendirian; kami dihempaskan, namun tidak binasa.

Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami, supaya kehidupan Yesus juga menjadi nyata di dalam tubuh kami. Sebab kami yang masih hidup ini terus-menerus diserahkan kepada maut demi Yesus, supaya juga hidup Yesus menjadi nyata dalam tubuh kami yang fana ini.

Demikianlah maut giat di dalam diri kami, sedangkan hidup giat di dalam kamu. Namun kami memiliki roh iman yang sama, seperti ada tertulis, “Aku percaya, sebab itu aku berbicara.”

Karena kami pun percaya, maka kami juga berbicara. Karena kami tahu, bahwa Allah yang telah membangkitkan Tuhan Yesus, akan membangkitkan kami juga bersama-sama dengan Yesus.

Dan Allah itu akan menghadapkan kami bersama dengan kamu ke hadirat-Nya. Sebab semuanya itu terjadi demi kamu, supaya kasih karunia, yang semakin besar karena semakin banyaknya orang yang menjadi percaya, menghasilkan ucapan syukur semakin melimpah bagi kemuliaan Allah.
Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm. 126:1-2ab,2cd-3,4-5,6

Ref. Aku wartakan karya agung-Mu, Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan.

  1. Ketika Tuhan memulihkan keadaan Sion, kita seperti orang-orang yang bermimpi. Pada waktu itu mulut kita penuh dengan tawa ria dan lidah kita dengan sorak-sorai.
  2. Pada waktu itu berkatalah orang di antara bangsa-bangsa, "Tuhan telah melakukan perkara besar kepada orang-orang ini!" Tuhan telah melakukan perkara besar kepada kita, maka kita bersukacita.
  3. Pulihkanlah keadaan kami, ya Tuhan, seperti memulihkan batang air kering di Tanah Negeb! Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai.

Bait Pengantar Injil: PS 952

Ref. Alleluya, alleluya, alleluya

Aku telah menetapkan kamu supaya kamu pergi dan menghasilkan buah, dan buahmu itu tetap.

Bacaan Injil: Mat. 20:20-28

Sekali peristiwa, menjelang kepergian Yesus ke Yerusalem, datanglah Ibu Zebedeus serta anak-anaknya kepada Yesus, lalu sujud di hadapan-Nya untuk meminta sesuatu. Kata Yesus, “Apa yang kaukehendaki?”

Jawab ibu itu, “Berilah perintah, supaya kedua anakku ini kelak boleh duduk di dalam kerajaan-Mu, yang seorang di sebelah kanan-Mu, dan yang seorang lagi di sebelah kiri-Mu.”

Tetapi Yesus menjawab, “Kamu tidak tahu apa yang kamu minta! Dapatkah kamu meminum cawan yang harus Kuminum?” Kata mereka kepada-Nya, “Kami dapat.” Yesus berkata kepada mereka, “Cawan-Ku memang akan kamu minum, tetapi hal duduk di sebelah kanan-Ku atau di sebelah kiri-Ku, Aku tidak berhak memberikannya.

Itu akan diberikan kepada orang-orang bagi siapa Bapa-Ku telah menyediakannya.” Mendengar itu, marahlah kesepuluh murid yang lain kepada dua bersaudara itu. Tetapi Yesus memanggil mereka lalu berkata, “Kamu tahu, bahwa pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi, dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka.

Tidaklah demikian di antara kamu! Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, dan barangsiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu; sama seperti Anak Manusia: Ia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani, dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.”
Demikianlah Sabda Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Senin 25 Juli 2022

Hari ini kita mendengar kisah akrab seorang ibu yang memiliki dua putra. Sang ibu mendekati Yesus dan memberinya penghormatan. Yesus kemudian menanyakan apa yang diinginkannya. Dia segera memberi tahu dia, ”Perintah agar putra-putraku duduk, satu di sebelah kananmu dan yang lain di tangan kirimu di Kerajaanmu.”

Yesus pasti kaget! Dia telah menerima banyak permintaan aneh; Namun, wanita ini lebih berani dalam permintaannya (atau permintaan) daripada siapa pun yang pernah mendekatinya.

Kemungkinan besar, sang ibu percaya bahwa permintaannya akan membawa kekuatan, ketenaran, dan kekayaan bagi kedua putranya. Namun, Yesus tahu bahwa Kerajaan-Nya sangat berbeda dari apa yang dia pikirkan. Menjadi bagian dari kerajaan Yesus berarti anak-anaknya harus menderita.

Yesus memberi tahu wanita itu, ”Sesungguhnya, kamu tidak tahu apa yang kamu minta.” Dia kemudian bertanya apakah putranya siap untuk minum dari cangkir yang akan Dia minum dan segera putranya menjawab bahwa mereka siap melakukannya.

Yesus kemudian memberi tahu ibu dan anak-anaknya bahwa bukan tempat-Nya untuk memutuskan siapa yang akan duduk di sebelah kanan dan kiri-Nya. Ayahnya akan membuat keputusan itu.

Murid-murid sangat marah dan kesal dengan saudara-saudara. Lagi pula, mereka semua telah lama bersama Yesus. Mungkin mereka juga berharap bahwa merekalah yang akan duduk di sebelah kanan atau kiri Yesus.

Yesus kemudian memperingatkan murid-muridnya tentang bahaya menginginkan kekuasaan. Kekuasaan sering merusak individu yang menggunakannya. Yesus dengan blak-blakan mengatakan kepada murid-muridnya bahwa itu harus sangat berbeda dengan mereka.

Alih-alih ingin menggunakan kekuasaan atas orang lain, mereka seharusnya berhasrat untuk saling melayani. Yesus memberi tahu mereka bahwa ini akan membuat mereka hebat.

Dan jika mereka benar-benar ingin menjadi murid-Nya, mereka harus mengikuti teladannya dan melayani orang lain, bukan dilayani oleh orang lain! Hampir ada keinginan bawaan dalam diri manusia untuk pengakuan, pengakuan dan penghargaan.

Semua karunia ini layak dan baik dalam jumlah sedang. Namun, individu yang menerima banyak pujian atau pujian sering tergoda dan mereka mengembangkan ego yang besar (dan tidak sehat). Yesus ingin murid-murid-Nya rendah hati.

Kerendahan hati tidak berarti merendahkan atau merendahkan diri sendiri. Kerendahan hati berasal dari kata dasar, humus. Humus adalah komponen organik tanah yang berasal dari tumbuhan yang membusuk, sisa-sisa hewan, dan kotoran hewan.

Bagi kami, ini mungkin terdengar tidak menarik. Namun, humus menambahkan banyak nutrisi ke tanah. Ini membantu retensi air dan dengan demikian membuat tanah lebih bisa dikerjakan dan produktif. “Kerendahan hati” kita mungkin tertantang ketika kita mengalami kenyataan bahwa kita jauh dari sempurna.

Saat kita mengakui kenyataan ini, kita bisa marah tentang hal itu atau kita bisa menggunakan pengalaman yang sulit dan menyakitkan ini untuk menambahkan nutrisi ke tanah batin kita.

Jika kita melakukan ini, tanah batin kita yang kaya akan memungkinkan kita untuk lebih berbuah dalam hidup kita. Jika kita benar-benar rendah hati, kita akan melayani orang lain, berbagi sumber daya, dan merasa puas.

Kita tidak perlu menjadi yang pertama dan kami juga tidak membutuhkan pujian. Kerendahan hati mengharuskan kita menjadi diri kita sendiri dan berbagi karunia yang rapuh dan tidak sempurna ini, dengan orang-orang dalam hidup kita.

Tuhan telah menganugerahkan kita! Setiap hari Yesus mengundang kita untuk dengan murah hati membagikan karunia, kasih, dan perhatian kita kepada orang lain. Namun, dia berharap bahwa kita akan melakukan ini dengan cara yang sederhana dan tidak mengganggu. Ketika kita membagikan karunia dan kasih kita dengan cara ini, sesungguhnya kita sedang mengikuti jejak Yesus. Untuk apa lagi yang bisa kami minta?

Demikianlah Renungan Harian Katolik Senin 25 Juli 2022.