Tiga Indulgensi yang Dapat Anda Terima Selama Triduum Paskah

Menurut Katekismus, indulgensi adalah pengampunan hukuman sementara yang terkait dengan dosa. Berikut adalah tiga indulgensi yang tersedia yang dapat
Tiga Indulgensi yang Dapat Anda Terima Selama Triduum Paskah

Menurut Katekismus, indulgensi adalah pengampunan hukuman sementara yang terkait dengan dosa. Berikut adalah tiga indulgensi yang tersedia yang dapat Anda terima selama Triduum Paskah Kamis Putih, Jumat Agung, dan Sabtu Suci.

“Indulgensi adalah pengampunan di hadapan Allah dari hukuman sementara karena dosa-dosa yang kesalahannya telah diampuni, yang diperoleh oleh umat kristiani yang setia, yang secara sepatutnya ditentukan, dalam kondisi tertentu yang ditentukan melalui tindakan Gereja yang, sebagai pelayan penebusan, membagikan dan dengan wewenang menerapkan perbendaharaan kepuasan Kristus dan orang-orang kudus” – Katekismus Gereja Katolik 1471.

Kamis Putih: Prosesi Ekaristi dan Adorasi

Indulgensi penuh diberikan kepada umat beriman yang dengan saleh melafalkan atau menyanyikan ayat-ayat Tantum ergo setelah Misa Perjamuan Kudus pada Kamis Putih selama reposisi Sakramen Mahakudus.

Kapan Sakramen Mahakudus direposisi? Setelah Misa berakhir pada Kamis Putih, pemecatan tidak termasuk dalam Ritus Penutup. Sebaliknya, Sakramen Mahakudus diproses di seluruh gereja ke altar istirahat untuk Adorasi. Sesampai di sana, itu dalam reposisi.

Jumat Agung: Adorasi Salib

Indulgensi penuh diberikan kepada umat beriman, yang dalam tindakan liturgi Jumat Agung yang khusyuk membantu adorasi Salib dan menciumnya.

Sabtu Suci: Pembaruan Janji Pembaptisan

Indulgensi penuh diberikan kepada umat beriman yang, pada perayaan Malam Paskah, memperbaharui kaul baptis mereka dengan formula yang disetujui secara sah.

Apakah ada persyaratan lain untuk diberikan indulgensi oleh Gereja? Paling pasti. Indulgensi tidak dapat diperoleh hanya dengan tindakan semata yang tercantum di atas, atau dengan mengucapkan doa seolah-olah itu adalah mantra sihir.

Pemberian indulgensi didasarkan pada disposisi internal orang tersebut dan dengan memenuhi tiga prasyarat: Pengakuan Sakramental, Komuni Kudus, dan Doa untuk Intensi Paus. Semua harus dilakukan dalam beberapa hari satu sama lain jika tidak pada waktu yang sama.

Selain itu, seseorang harus bebas dari semua keterikatan pada dosa. Apa artinya? Kebebasan dari keterikatan pada dosa tidak berarti kebebasan dari segala dosa – itu tidak mungkin. Sebaliknya, itu berarti tidak boleh ada dosa yang tidak mau ditinggalkan oleh jiwa, mungkin persyaratan yang paling sulit.

Jika salah satu dari empat kondisi di atas tidak dimaksudkan, Anda masih dapat menerima indulgensi sebagian – pengampunan sebagian dari hukuman sementara yang terkait dengan dosa.