Santo Benyamin Sang Diakon

St. Benyamin, seorang Diakon, yang telah dipenjarakan selama setahun karena Imannya. Pada akhir periode ini, seorang duta besar Kaisar Konstantinopel
Santo Benyamin Sang Diakon

Orang-orang Kristen di Persia telah menikmati perdamaian selama dua belas tahun selama pemerintahan Isdegerd, putra Sapor III, ketika pada tahun 420 itu terganggu oleh semangat yang tidak bijaksana dari Abdas, seorang Uskup Kristen yang membakar Kuil Api, tempat perlindungan besar orang-orang Persia. . Raja Isdegerd mengancam akan menghancurkan semua gereja Kristen kecuali jika Uskup membangunnya kembali.

Karena Abdas menolak untuk mematuhi, ancaman itu dieksekusi; gereja-gereja dihancurkan, Abdas sendiri dihukum mati, dan penganiayaan umum dimulai yang berlangsung selama empat puluh tahun.

Isdegerd meninggal pada tahun 421, tetapi putra dan penerusnya, Varanes, melakukan penganiayaan dengan sangat marah. Orang-orang Kristen mengalami siksaan yang paling kejam.

Di antara mereka yang menderita adalah St. Benyamin, seorang Diakon, yang telah dipenjarakan selama setahun karena Imannya. Pada akhir periode ini, seorang duta besar Kaisar Konstantinopel memperoleh pembebasannya dengan syarat bahwa dia tidak akan pernah berbicara dengan salah satu abdi dalem tentang agama.

St Benyamin, bagaimanapun, menyatakan itu adalah tugasnya untuk mewartakan Kristus dan bahwa dia tidak bisa diam. Meskipun dia telah dibebaskan dari perjanjian yang dibuat dengan duta besar dan penguasa Persia, dia tidak akan menyetujuinya, dan tidak mengabaikan kesempatan untuk berkhotbah.

Dia kembali ditangkap dan dibawa ke hadapan raja. Sang tiran memerintahkan agar alang-alang ditusukkan di antara kuku dan dagingnya dan ke semua bagian tubuhnya yang paling lembut dan kemudian ditarik.

Setelah siksaan ini diulang beberapa kali, sebuah pasak yang diikat dimasukkan ke dalam perutnya untuk mengoyak dan mencabik-cabiknya. Martir meninggal dalam penderitaan yang paling mengerikan sekitar tahun 424.