Renungan Harian Katolik Senin 4 Juli 2022

Renungan Harian Katolik Senin 4 Juli 2022 Peringatan fakultatif St. Elisabet dr Portugal Warna Liturgi Hijau.
Renungan Harian Katolik Senin 4 Juli 2022

Renungan Harian Katolik Senin 4 Juli 2022 Peringatan fakultatif St. Elisabet dr Portugal Warna Liturgi Hijau.

Bacaan Pertama: Hos. 2:13,14b-15,18-19

Mazmur Tanggapan: Mzm. 145:2-3,4-5,6-7,8-9

Bait Pengantar Injil: 2Tim 1:10b

Bacaan Injil: Mat. 9:18-26

{tocify} $title={Daftar isi Bacaan}

Bacaan Pertama: Hos. 2:13,14b-15,18-19

Inilah sabda Tuhan, "Aku akan membujuk umat kesayangan-Ku dan membawanya ke padang gurun, lalu berbicara menenangkan hatinya. Di sana ia akan merelakan diri seperti pada masa mudanya, seperti ketika ia berangkat ke luar dari tanah Mesir.

Maka pada waktu itu, demikianlah sabda Tuhan, engkau akan memanggil Aku 'Suamiku', dan tidak lagi memanggil Aku 'Baalku'.

Aku akan menjadikan dikau istri-Ku untuk selama-lamanya, dan Aku akan menjadikan dikau istri-Ku dalam keadilan dan kebenaran, dalam kasih setia dan kasih sayang. Aku akan menjadikan dikau istri-Ku dalam kesetiaan, sehingga engkau akan mengenal Tuhan.
Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm. 145:2-3,4-5,6-7,8-9

Ref. Tuhan itu pengasih dan penyayang.

  1. Setiap hari aku hendak memuji Engkau, dan memuliakan nama-Mu untuk selama-lamanya. Besarlah Tuhan, dan sangat terpuji; kebesaran-Nya tidak terselami.
  2. Angkatan demi angkatan akan memegahkan karya-karya-Mu dan akan memberitakan keperkasaan-Mu. Semarak kemuliaan-Mu yang agung akan kukidungkan, dan karya-karya-Mu yang ajaib akan kunyanyikan.
  3. Kekuatan karya-karya-Mu yang dahsyat akan dimaklumkan, dan kebesaran-Mu hendak kuceritakan. Kenangan akan besarnya kebaikan-Mu akan dimasyhurkan, orang akan bersorak-sorai tentang keadilan-Mu.
  4. Tuhan itu pengasih dan penyayang, panjang sabar dan besar kasih setia-Nya. Tuhan itu baik kepada semua orang, penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya.

Bait Pengantar Injil: 2Tim 1:10b

Ref. Alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya.

Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut dan menerangi hidup dengan Injil.

Bacaan Injil: Mat. 9:18-26

Sekali peristiwa datanglah kepada Yesus seorang kepala rumah ibadat. Ia menyembah Dia dan berkata, “Anakku perempuan baru saja meninggal; tetapi datanglah, letakkanlah tangan-Mu atasnya, maka Ia akan hidup.”

Lalu Yesus pun bangun dan bersama murid-murid-Nya mengikuti orang itu. Pada waktu itu seorang wanita yang sudah dua belas tahun lamanya menderita pendarahan maju mendekati Yesus dari belakang dan menjamah jumbai jubah-Nya.

Karna katanya dalam hati, “Asal kujamah saja jubah-Nya, aku akan sembuh.” Tetapi Yesus berpaling dan memandang dia serta berkata, “Teguhkanlah hatimu, hai anakku, imanmu telah menyelamatkan dikau.”

Maka sejak saat itu juga sembuhlah wanita itu. Ketika Yesus tiba di rumah kepala rumah ibadat itu dan melihat peniup-peniup seruling serta orang banyak yang ribut, berkatalah Ia, “Pergilah! Karena anak ini tidak mati, tetapi tidur!” Tetapi mereka menertawakan Dia.

Setelah orang banyak itu diusir, Yesus masuk. Dipegang-Nya tangan si anak, lalu bangkitlah anak itu. Maka tersiarlah kabar tentang hal itu ke seluruh daerah.
Demikianlah Sabda Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Senin 4 Juli 2022

Hari ini kita mendengar cerita yang akrab tentang pejabat yang putrinya meninggal. Sang ayah mendekati Yesus, berlutut di kakinya dan mengatakan kepadanya bahwa putrinya baru saja meninggal.

Sang ayah patah hati. Pejabat itu memohon kepada Yesus: “Tolong, datang dan letakkan tanganmu di atasnya! Maka dia akan hidup!” Yesus segera bangkit dan mengikuti pejabat itu ke rumahnya.

Ketika mereka berjalan ke rumah pejabat itu, seorang wanita yang telah menderita pendarahan selama dua belas tahun mendekati Yesus. Diam-diam, dia mengulurkan tangan dan hanya menyentuh jubahnya.

Wanita ini memiliki keyakinan mutlak bahwa jika dia menyentuh jubah Yesus, dia akan sembuh total. Meskipun wanita itu hanya menyentuh jubah Yesus sesaat, dia segera merasakan kehadiran dan kesembuhannya. Dia berbalik ke arahnya dan berkata: "Keberanian, putri! Imanmu telah menyelamatkanmu!” Dan segera wanita itu sembuh!

Yesus kemudian melanjutkan perjalanan ke rumah pejabat itu. Ketika dia tiba, ada pemain suling dan sebuah rumah yang penuh dengan orang-orang yang membuat keributan. Segera, Yesus memberi tahu mereka, ”Pergilah! Anak itu tidak mati! Dia sedang tidur!" Banyak orang di antara orang banyak itu mengolok-olok Yesus. Dia pikir dia siapa? Jelas, anak itu sudah mati!

Akhirnya, semua orang meninggalkan rumah kecuali Yesus dan keluarga anak itu. Yesus hanya pergi ke gadis itu, meraih tangannya, dan segera gadis kecil itu bangkit dari tempat tidur.

Keluarganya pasti tercengang, tercengang dan gembira! Putri mereka telah diambil dari mereka tetapi Yesus telah menghidupkannya kembali! Betapa menakjubkan hadiah yang Yesus berikan kepada anak ini dan keluarganya.

Tanyakan pada diri sendiri: Apakah ada bagian dari diri Anda yang mati atau dalam proses sekarat? Kehidupan seperti apa yang ingin Anda alami sekali lagi? Apakah Anda memiliki iman bahwa Yesus akan menghidupkan Anda kembali? Apakah Anda percaya bahwa sekali lagi, Anda juga akan mengalami harapan dan sukacita?

Kita pulih secara perlahan dari “pendarahan” yang mengganggu kehidupan dan kedamaian kita. Berbeda dengan gadis kecil, kita biasanya tidak dihidupkan kembali dalam sekejap.

Sebaliknya, ini mungkin memakan waktu lebih lama dari yang kita suka. Dan sementara kita menunggu dan berharap untuk hidup kembali, kita mungkin merasa putus asa dan sendirian.

Namun, jika kita percaya kepada Yesus, Dia akan memegang tangan kita dan kita akan bangkit. Kemungkinan besar, kenyataannya adalah bahwa Yesus sudah memegang tangan kita. Kami hanya tidak menyadarinya.

Hari ini, maukah kita mengulurkan tangan untuk menyentuh jubah Yesus? Atau akankah orang lain menjadi perantara bagi kita dan memohon kepada Yesus untuk menghidupkan kita kembali?

Atau kita dapat bersyafaat untuk orang lain dan meminta Yesus untuk menyembuhkan orang yang kesakitan. Sungguh, Yesus bersama kita! Yesus menyembuhkan kita dan menghidupkan kita kembali! Apakah kita percaya kepada-Nya?

Demikianlah Renungan Harian Katolik Senin 4 Juli 2022.