Cara Yesus Datang Untuk Memberikan Kita Minyak Belas Kasihan

Minyak rahmat dari kekekalan sampai kekekalan akan diberikan kepada mereka yang dilahirkan kembali dari air dan Roh Kudus. Kemudian Putra Allah, Krist
Cara Yesus Datang Untuk Memberikan Kita Minyak Belas Kasihan

Sebuah cerita Yahudi kuno mengingatkan pencarian Adam untuk menemukan "minyak belas kasihan", yang digenapi dalam pribadi Yesus Kristus.

Paus Benediktus XVI mengingat dalam homili 2010 sebuah legenda Yahudi kuno yang menampilkan Adam mencari “minyak belas kasihan.”

Sebuah kisah Yahudi kuno dari buku apokrif "Kehidupan Adam dan Hawa" menceritakan bahwa, dalam penyakit terakhirnya, Adam mengirim putranya Seth bersama Hawa ke wilayah Firdaus untuk mengambil minyak belas kasihan , sehingga dia bisa diurapi dengan itu dan sembuh.

Mereka berdua pergi mencari pohon kehidupan, dan setelah banyak berdoa dan menangis di pihak mereka, Malaikat Tertinggi Michael menampakkan diri kepada mereka, dan memberi tahu mereka bahwa mereka tidak akan mendapatkan minyak pohon rahmat dan bahwa Adam harus mati.

Ketika orang-orang Kristen kemudian menemukan cerita ini, mereka menambahkannya, melihat dalam cerita ini gambaran kenabian Yesus dan “minyak belas kasihan”-nya.

Kemudian, pembaca Kristen menambahkan kata penghiburan pada pesan Malaikat Agung, yang menyatakan bahwa setelah 5.500 tahun Raja yang pengasih, Kristus, akan datang, Anak Allah yang akan mengurapi semua orang yang percaya kepadanya dengan minyak belas kasihan-Nya.

“Minyak rahmat dari kekekalan sampai kekekalan akan diberikan kepada mereka yang dilahirkan kembali dari air dan Roh Kudus. Kemudian Putra Allah, Kristus, yang berlimpah kasih, akan turun ke kedalaman bumi dan akan memimpin ayahmu ke Firdaus, ke pohon belas kasihan.”

Ini adalah gambaran yang indah, yang diwujudkan dalam sakramen-sakramen Pembaptisan dan rekonsiliasi, di mana para peniten menemukan secara langsung “minyak belas kasihan”, yang membasuh dosa-dosa mereka.

Bahkan Katekismus Gereja Katolik mengingatkan bagaimana, “ Injil adalah wahyu dalam Yesus Kristus tentang belas kasihan Allah kepada orang-orang berdosa ” (KGK 1846).

Semoga kita selalu mendapatkan rahmat Tuhan sebagai “minyak” yang menyembuhkan kita dan membawa kita ke dalam persatuan yang lebih dekat dengan Tuhan.

Tuhan adalah rahmat dan ketika kita membiarkan rahmat-Nya menyentuh hidup kita, kita benar-benar disembuhkan dan diberikan kepenuhan hidup.